Jumat, 09 Desember 2011

Partai Islam Kuasai Pemilu Mesir (Salafi Ikut pemilu)

KAIRO--MICOM: Partai Islam mengalahkan pesaing liberal mereka dalam tahap pembukaan pemilihan umum pertama Mesir pasca-revolusi, demikian angka resmi pada Minggu (4/12), dengan satu dari empat pemilih mencoblos partai Salafi.


Partai Islam merebut 65 persen dari jumlah suara dalam putaran pertama pemilihan anggota parlemen, sedangkan liberal sekuler, yang memainkan peran kunci dalam revolusi negara itu pada Januari-Februari, hanya memperoleh 13,35 persen.

Di antara suara partai Islam itu, partai moderat Kebebasan dan Keadilan (FJP) dari Persaudaraan Muslim meraih 36,62 persen, diikuti partai Al-Nur Salafi dengan 24,36 persen dan moderat Al-Wasat dengan 4,27 dari suara sah.

"Kami menyambut pilihan rakyat Mesir," kata juru bicara FJP Ahmed Sobea. "Mesir sekarang perlu semua pihak bekerja sama untuk keluar dari kemelut."

Persaudaraan Muslim secara luas diperkirakan menang sebagai kelompok politik paling tergalang di negara itu, juga dikenal setelah puluhan tahun akan kerja amal dan perlawannya terhadap kekuasaan 30 tahun Hosni Mubarak.

Namun, kemunculan kelompok Salafi, yang menganjurkan penafsiran hakiki Islam dan berkuasa di Arab Saudi, mengejutkan dan menimbulkan kekhawatiran akan parlemen baru dengan 498 anggota itu lebih kolot dan religius.

Salafi, pendatang baru--yang menolak pemilihan umum selama pemerintahan Mubarak, yang digulingkan pada Februari--membuntuti tipis FJP di kota Iskandariyah dan menang besar di Kafr el-Sheikh di  utara.

Hasil di Mesir itu cocok dengan pola di Tunisia dan Maroko, tempat partai Islam juga menang dalam pemilihan umum sebagai  keberuntungan dari kebebasan baru akibat gerakan pendukung demokrasi dari Kebangkitan Arab. (Ant/OL-2)
Poskan Komentar